Hukum Isbal, Jenggot, Dan Kumis

Pertanyaan:

Mohon dijelaskan mengenai hukum Isbal, Jenggot, dan Kumis?

Jawaban:
A. Hukum Isbal

Pakaian merupakan salah satu nikmat yang besar di antara nikmat-nikmat Allah. Di samping sebagai penutup aurat, melindungi tubuh, pakaian pun berfungsi sebagai penghias yang menambah keelokan dan kecantikan. Dengan pakaian, Allah mengingatkan manusia agar mengagungkan nikmat-nikmat-Nya serta menjaga diri dari keburukan.

Agar manusia terhindar dari keburukan dalam berpakaian, Allah telah menetapkan aturan yang jelas dan terperinci melalui sunah Rasul-Nya. Salah satu aturan itu menyangkut masalah isbal, yakni berpakaian di bawah mata kaki.

Hadis-hadis tentang menurunkan pakaian di bawah mata kaki secara garis besar terbagi kepada dua macam, yakni bersifat mutlaq (tidak dibatasi oleh sebab) dan bersifat muqayyad (dibatasi oleh sebab). Kemudian dilihat dari segi ungkapan bahasa, matan hadis-hadis tersebut menggunakan tiga ungkapan, yaitu al-isbal (melabuhkan pakaian di bawah mata kaki), al-jarr (melabuhkan pakaian sampai menyapu tanah) dan al-wath’u (melabuhkan pakaian sampai terinjak). Apakah ketiga macam ungkapan itu menunjukkan cara berpakaian yang melanggar syariat, sehingga diancam dengan neraka ? Untuk itu marilah kita perhatikan hadis-hadis yang berkaitan dengannya sebagai berikut.

عَنْ أَبِيْ ذَرٍّ عَنِ النَّبِيِّ ص قَالَ: ثَلاَثَةٌ لاَ يُكَلِّمُهُمُ اللهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَلاَ يَنْظُرُ إِلَيْهِمْ وَلاَ يُزَكِّيْهِمْ وَلَهُمْ عَذَابٌ أَلِيْمٌ قَالَ فَقَرَأَهَا رَسُوْلُ اللهِ ص ثَلاَثَ مِرَارٍ قَالَ أَبُوْ ذَرٍّ خَابُوْا وَخَسِرُوْا مَنْ هُمْ يَا رَسُوْلَ اللهِ قَالَ : أَلْمُسْبِلُ وَالْمَنَانُ وَالْمُنْفِقُ سِلْعَتَهُ بِالْحَلِفِ الْكَاذِبِ

Dari Abu Dzar, dari Nabi saw., beliau bersabda, “Tiga orang yang tidak akan diajak bicara, tidak akan diperhatikan, tidak akan disucikan oleh Allah pada hari kiamat, dan mereka mendapat siksa yang pedih” Kata Abu Dzar, “Rasulullah mengucapkannya sebanyak tiga kali” Abu Dzar berkata, “Siapa mereka yang celaka dan merugi itu wahai Rasulullah?” Rasul menjawab, “Orang yang melabuhkan pakaian, yang mengungkit-ungkit pemberian, dan menawarkan dagangannya dengan sumpah palsu”. H.r. Muslim, Shahih Muslim, I:102; Ibnu Hiban. Shahih Ibnu Hiban, XI:272; Ad-Darimi, Sunan Ad-Darimi, II:346-347; Al-Baihaqi, As-Sunanul Kubra, II:42; An-Nasai, Sunan An-Nasai, V:81; Ibnu Majah, Sunan Ibnu Majah, II:744; Ibnu Abi Syaibah, Al-Mushannaf, V:165; Al-Bazzar, Musnad Al-Bazzar, IX:417; Ahmad, Musnad Ahmad, V:162. Redaksi di atas riwayat Muslim.

عَنْ يَعْقُوْبَ بْنِ عَاصِمٍ أَنَّهُ سَمِعَ الشَّرِيْدَ يَقُوْلُ أَبْصَرَ رَسُوْلُ اللهِ ص رَجُلاً يَجُرُّ إِزَارَهُ … فَقَالَ إِرْفَعْ إِزَارَكَ وَاتَّقِ اللهَ

Dari Yakub bin Ashim, bahwasanya ia mendengar asy-Syarid berkata, “Rasulullah saw melihat seorang laki-laki sedang bersarung yang menyapu tanah menarik sarungnya… Maka beliau bersabda, ‘Angkatlah sarungmu itu dan bertaqwalah kepada Allah”

Hadis ini diriwayatkan oleh Ahmad, Musnad lil Imamil Ahmad, IV :390; Ath-Thawawi, Musykilul Atsar, II:287. Redaksi di atas riwayat Ahmad.

Hadis-hadis tersebut seluruhnya mutlaq, yaitu tanpa di-taqyid (dibatasi) dengan khuyala’a dan bathr (sombong), pokoknya isbal (melabuhkan pakaian di bawah mata kaki) dan jarr (menggusur pakaian menyapu tanah) adalah terlarang dan diancam dengan neraka. Selanjutnya marilah kita perhatikan hadis-hadis yang muqayyad dengan taqyid (pembatas) khuyala’a dan bathr (sombong).

a. Dengan ungkapan jarr

مَنْ جَرَّ إِزَارَهُ لاَ يُرِيْدُ بِذلِكَ إِلاَّ الْمَخِيْلَةَ فَإِنَّ اللهَ لاَ يَنْظُرُ إِلَيْهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ.

“Barangsiapa melabuhkan pakaian dengan maksud sombong, sesungguhnya Allah tidak akan memperhatikannya pada hari kiamat” Hadis ini diriwayatkan oleh Abu Awanah, Musnad Abu Awanah, V:247; Ahmad, Musnad Imam Ahmad, II:45.

Keterangan ini diperkuat oleh riwayat Ibnu Umar sebagai berikut:

أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ ص قَالَ إِنَّ الَّذِيْ يَجُرُّ ثِيَابَهُ مِنَ الْخُيَلاَءِ لاَ يَنْظُرُ اللهُ إِلَيْهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ.

“Sesungguhnya Rasulullah saw. bersabda, ‘Sesungguhnya orang yang melabuhkan pakaiannya karena sombong, Allah tidak akan melihatnya pada hari kiamat.’”

H.r. Muslim, Shahih Muslim, III: 1652; Al-Baihaqi, As-Sunanul Kubra, II:233; Ahmad, Musnad Imam Ahmad II:5; Ibnu Majah, Sunan Ibnu Majah, II:1181; dan pada riwayat At-Thabrani menggunakan redaksi

مَنْ جَرَّ ثَوْبَهُ مِنَ الْخُيَلاَءِ فِي الدُّنْيَا لَمْ يَنْظُرِ اللهُ إِلَيْهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ – المعجم الكبير 2 :130

وَمَنْ جَرَّ ثَوْبَهُ مِنَ الْمَخِيْلَةِ لَمْ يَنْظُرِ اللهُ إِلَيْهِ – المعجم الكبير 2 :39 –

b. Dengan ungkapan isbal

عَنْ ابْنِ مَسْعُودٍ عَنِ النَّبِيِّ ص. قَالَ: مَنْ أَسْبَلَ إِزَارَهُ فِى صَلاَتِهِ خُيَلاَءَ فَلَيْسَ مِنَ اللهِ فِى حِلٍّ وَ لاَحَرَامٍ.

Dari Ibnu Masud, dari Nabi saw. beliau bersabda, “Siapa yang melabuhkan sarungnya dalam salat karena sombong, maka ia di hadapan Allah seperti orang yang tidak mengenal halal dan haram”.

Hadis ini diriwayatkan oleh Abu Daud, Aunul Ma’bud, II:340; At-Thabrani, Al-Mu’jamul Kabir, IX:315 hadis no. 9368. Dalam hadis lain dengan redaksi

عَنْ سَالِمٍ عَنْ أَبِيْهِِ عَنِ النَّبِيِّ ص. قَالَ: الإِسْبَالُ فِى اْلإِزَارِ وَالْقَمِيْصِ وَالْعِمَامَةِ مَنْ جَرَّ مِنْهَا شَيْئًا خُيَلاَءَ لَمْ يَنْظُرْ إِلَيْهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

Dari Salim, dari ayahnya, dari Nabi saw. beliau bersabda, “Isbal pada kain, gamis, dan imamah itu ialah orang yang menggusur suatu bagian dari pakaian tersebut karena sombong, Allah tidak akan memandangnya pada hari kiamat”.

Hadis ini diriwayatkan oleh Abu Daud, Aunul Ma’bud, XI:153; An-Nasai, Sunan An-Nasai, VIII:597; Ibnu Majah, Sunan Ibnu Majah, II:278; Ibnu Abi Syaibah, Al-Mushannaf, VI:31.

عَنْ جَابِرِ بْنِ سُلَيْمٍ الْهُجَيْمِيِّ قَالَ أَتَيْتُ رَسُوْلَ اللهِ صلى الله عليه وسلم … قَالَ … وَإِيَّاكَ وَإِسْبَالَ الإِزَارِ فَإِنَّ إِسْبَالَ الإِزَارِ مِنَ الْمَخِيْلَةِ وَإِنَّ اللهَ لاَ يُحِبُّ الْمَخِيْلَةِ

Dari Jabir bin Sulaim Al-Hujaimi, ia berkata, “Aku mendatangi Rasulullah saw. … Beliau bersabda, ‘…dan jauhilah olehmu melabuhkan pakaian, karena melabuhkan pakaian itu termasuk sombong. Dab sesungguhnya Allah tidak menyukai kesombongan.’”

Hadis ini diriwayatkan oleh Al-Baihaqi, As-Sunanul Kubra, V:486 dan X:236; Ibnu Abi Syaibah, Al-Mushannaf, V:166; Abu Daud, Sunan Abu Daud, IV:56; Ibnu Hiban, Shahih Ibnu Hiban,II:281.

c. Dengan ungkapan wathu

عَنْ هُبَيْبٍ عَنِ النَّبِيِِّ ص قَالَ: مَنْ وَطِئَ عَلىَ إِزَارِهِ خُيَلاَءَ وَطِئُهُ فِى النَّارِ.

Dari Hubaib r.a., ia mengatakan dari Nabi saw., beliau telah bersabda, ”Barangsiapa menginjak kainnya karena sombong, maka kain itu akan menginjaknya di neraka”.

Hadis ini diriwayatkan oleh Ahmad, Musnad lil Imamil Ahmad, III:437 dan IV:162; Anaknya (Abdullah) dalam Zawa’idul Musnad, III:437 dan IV:237; Al-Bukhari, At-Tarikhul Kabir, VIII:257 no. Rawi 2907; Abu Ya’la, Musnad Abu Ya’la, III:111-112, Hadis no. 1542; At-Thabrani, Al-Mu’jamul Kabir, XXII:206, hadis No. 543-544; Al-Hafizh Ibnu Hajar dalam Al-Ishabah fi Tamyizis Shahabah, IX:125 dan X:237.

Keterangan-keterangan di atas menegaskan bahwa yang dimaksud dengan isbal itu sama maknanya dengan wath’u dan jarr. Hanya yang menjadi persoalan, apakah hadis-hadis secara mutlaq di atas dapat dipahami secara muqayyad ? Ada yang berpendapat bahwa dalil mutlaq dalam masalah ini tidak dapat dipahami secara muqayyad, karena berbeda sebab dan hukumnya. Sebab yang pertama adalah isbal secara mutlak, sedang yang kedua adalah isbal karena sombong.

Seandainya isbal secara mutlak dijadikan sebab bagi hadis-hadis mutlaq di atas, maka Nabi sendiri termasuk yang diancam oleh neraka, karena pakaian beliau pun menyapu tanah ketika terjadi gerhana matahari (lihat, hadis Abu Bakrah riwayat Al-Bukhari), demikian pula Abu Bakar. Apakah dapat dinyatakan bahwa Abu Bakar adalah calon neraka karena ia melakukan isbal tidak dengan sombong ? Dan mengapa Rasulullah tidak memerintahkan Abu Bakar agar menaikkan pakaiannya ? Dapatkah kita mengatakan bahwa Rasulullah membiarkan Abu Bakar masuk neraka ? Tentunya apa yang diperbuat oleh Rasulullah tidaklah termasuk perbuatan yang terkena ancaman.

Oleh sebab itu, Ibnu Hajar berkata, “Dan di dalam hadis-hadis ini (diterangkan) bahwa isbal (melabuhkan) kain karena sombong adalah termasuk dosa besar. Adapun yang bukan karena sombong maka zhahirnya hadis-hadis tersebut mengharamkannya pula. Namun kemutlakan ini harus ditetapkan pengertiannya berdasarkan hadis yang sudah di-taqyid dengan khuyala’a (karena sombong) yang diancam oleh Rasulullah saw. berdasarkan kesepakatan para ulama. Maka isbal itu tidaklah haram apabila terlepas dari khuyala’a” Fathul Bari,IX:436.

Imam Asy-Syaukani juga menerangkan, “Maka ancaman yang tersebut pada bab ini tertuju kepada yang mengerjakannya karena sombong”. Nailul Authar, II:118.

Dengan demikian yang menjadi sebab larangan isbal itu bukan semata-mata isbalnya, melainkan khuyala’a (sombong) pada saat melakukan isbal, jarr, atau wath’u.
Kesimpulan

1. Pendapat yang mengatakan bahwa yang melabuhkan pekaian tidak karena sombong tidak diancam neraka tetapi tidak akan diajak bicara, tidak akan dilihat, tidak akan dibersihkan dari dosa. Adapun yang karena sombong akan masuk neraka pendapat ini terlalu dipaksakan karena ancaman di atas berarti masuk neraka.

2. Masalah model dan bentuk pakaian adalah urusan keduniaan yang asal hukumnya mubah.

3. Al-khuyala, al-bathru, dan al-kibru (sombong dan takabur) dalam hal apapun hukumnya haram.

B. Hukum Jenggot dan Kumis

Allah swt. memerintah memanjangkan atau membiarkan janggut dan memerintahkan mencukur kumis karena untuk membedai musyrikin atau majusi melalui kata-kata:

خَالِفُوا الْمُشْرِكِينَ أَحْفُوا الشَّوَارِبَ وَأَوْفُوا اللِّحَى

berbedalah kalian dengan musyrikin, cukurlah kumis-kumis dan biarkanlah janggut-janggut.

dan kata-kata :

جُزُّوا الشَّوَارِبَ وَأَرْخُوا اللِّحَى خَالِفُوا الْمَجُوسَ

Cukurlah kumis-kumis sampai habis dan biarkanlah janggut-janggut, dan berbedalah kalian dengan Majusi.

Hal ini menunjukkan bahwa perbedaannya itulah yang menjadi pokok permasalahan.

Apalagi jika kita memperhatikan sebab-sebab mengapa Rasulullah saw. bersabda demikian, berdasarkan riwayat sebagai berikut:

عَنْ ابْنِ عُمَرَ قَالَ : ذَُكِرَ لِرَسُولِ اللهِ الْمَجُوسَ , فَقَالَ : إِنَّهُمْ يُؤْفُونَ شِبَالَهُمْ وَيَحْلِقُونَ لِحَاهُمْ فَخَالِفُوهُمْ – رواه ابن حبان –

Dari Ibnu Umar r.a., ia mengatakan, “Diterangkan kepada Rasulullah saw. tentang Majusi beliau bersabda, ‘Sesungguhnya mereka membiarkan kumis-kumis dan mencukur janggut-janggut mereka, berbedalah kalian dari mereka.’”

Oleh karena itu memanjangkan jangggut dan mencukur kumis menjadi tidak bermakna apabila sudah tidak lagi menjadi pembeda antara kita dengan kaum musyrikin atau majusi itu.

Masalah ini sejalan dengan keterangan sebagai berikut :

عَنْ يَعْلَى بْنِ شَدَّادِ بْنِ أَوْسٍ عَنْ أَبِيهِ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ خَالِفُوا الْيَهُودَ فَإِنَّهُمْ لَا يُصَلُّونَ فِي نِعَالِهِمْ وَلَا خِفَافِهِمْ -رواه ابو داود, عون المعبود 6:354-

Dari Ya’la bin Sya’dad bin Aus dari bapaknya, ia mengatakan, “Bahwa Rasulullah saw. telah bersabda, ‘Berbedalah kalian dengan orang yahudi sesungguhnya mereka salat dengan tidak memakai sendal-sendal dan sepatu-sepatu mereka.’”

Kebiasaan orang-orang yahudi apabila masuk tempat peribadahan dan beribadah ditempat itu mereka senantiasa membuka sandal-sandal dan sepatu-sepatu, sehingga Rasulullah saw. memerintahan agar kaum muslimin melakukan salat dengan memakai sandal. Hal ini jelas sekali maksudnya agar Berbeda dengan yahudi. Jadi sungguh telah sangat terang masalah yang sebenarnya bahwa yang menjadi ibadah bukan memakai dan membuka sandal di dalam salat yang menjadi ibadah melainkan membedai yahudinya.

Dan perlu diketahui bahwa ukuran membiarkan dan memanjangkan jaggut sendiri tidak terdapat batasan yang jelas, apakah sama sekali tidak boleh di potong. Terbukti didapatkan riwayat yang mengatakan bahwa Ibnu Umar suka memotong janggutnya.

عَنِ ابْنِ عُمَرَ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهم عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ خَالِفُوا الْمُشْرِكِينَ وَفِّرُوا اللِّحَى وَأَحْفُوا الشَّوَارِبَ وَكَانَ ابْنُ عُمَرَ إِذَا حَجَّ أَوِ اعْتَمَرَ قَبَضَ عَلَى لِحْيَتِهِ فَمَا فَضَلَ أَخَذَهُ – البخاري

Dari Ibnu Umar dari Nabi saw., beliau bersabda, “Berbedalah kalian dari musyrikin dan suburkanlah janggut-janggut dan cukurlah kumis-kumis. Adapun Ibnu Umar apabila berhaji atau berumrah beliau menggenggam janggutnya dan yang tidak tergenggam (tersisa) dipotongnya.”

Padahal hadis-hads yang menyatakan tidak boleh memotong janggut juga berasal dari Ibnu Umar.

Timbul pertanyaan, bukankah memanjangkan janggut dan mencukur kumis merupakan dua dari sepuluh pekerjaan memelihara fitrah yang termasuk ke dalam sabda Rasulullah saw.?

عَنْ عَائِشَةَ عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهم عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَشْرَةٌ مِنَ الْفِطْرَةِ قَصُّ الشَّارِبِ وَقَصُّ الْأَظْفَارِ وَغَسْلُ الْبَرَاجِمِ وَإِعْفَاءُ اللِّحْيَةِ وَالسِّوَاكُ وَالِاسْتِنْشَاقُ وَنَتْفُ الْإِبْطِ وَحَلْقُ الْعَانَةِ وَانْتِقَاصُ الْمَاءِ

Dari Aisyah dari Rasulullah saw.,”Sepuluh yang termasuk fitrah;mencukur kumis, memotong kuku, membersihan kotoran-kotoran badan, membiarkan janggut, menggosok gigi, berkumur-kumur, mencabuti bulu ketiak, memcukur bulu kemaluan, dan becebok.”

Benar termasuk ke dalam sepuluh pekerjaan memelihara fitrah, tetapi justru kedua amal ini semakin jelas perbedaannya dengan delapan amal lainnya yang ada pada hadis di atas. Pada amal ini yang menjadi pokok bukan memanjanggkan janggut dan mencukur kumisnya, tetapi memelihara fitrah adalah amal-amal yang membedai orang-orang musyrikin dan majusinya, yang pada waktu itu kedua amal di atas termasuk di antaranya. Sedangkan delapan amal lainnya pekerjaanya itulah yang menjadi amal-amal memelihara fitrah. (H. Wawan Shofwan Sh)

*dikutip dari situs resmi persatuan islam (persis)

2 thoughts on “Hukum Isbal, Jenggot, Dan Kumis

  1. tidak semudah itu analoginya akhi.. tidak semua kita bisa mengeluarkan fatwa.. fatwa mengenai bolehnya isbal sepanjang tidak diiringi sifat kibr/sombong seingat ana pernah difatwakan oleh ulama kontemporer syaikh yusuf qordhowi dengan bersandar kepada nash.. afwan

  2. Celana di atas mata kaki tak diragukan lagi bahwa itu adalah sunnah.
    Namun banyak yang berargumen tidak mengapa kalau tidak sombong..terlalu sombonglah seorang muslim yang tak mau menaikkan celananya di atas mata kaki padahal dia mampu dan tidak ada halangan/uzur untuk melakukannya..contoh lain,sedekah itu sunnah,terlalu sombonglah manusia yang tidak bersedekah padahal uangnya banyak..berjabat tangan itu sunnah(laki-laki ke laki-laki,perempuan ke perempuan) terlalu sombonglah orang yang tak mau berjabat tangan padahal dia mampu dan tak ada halangan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s